Make your own free website on Tripod.com
Hadiah pahala menghatam Al-Quran

Diceritakan bahwa pada suatu malam seorang alim telah bermimpi.Dalam mimpinya itu dia melihat ahli2 kubur sedang keluar dari kubur masing2.Mereka sedang  sebok mengutip sesuatu.tapi tidak diketahui apa yang dikutip mereka.

Tiba-tiba dia terlihat seorang ahli kubur yang sedang duduk diam tanpa ikut mengutip seperti ahli kubr yang lain.lalu dia medekati ahli kubur yang satu ini untuk bertanya.

"Apa yang mereka kutip itu ?"
 
 "O ...mereka sedang mengutip pahala yang dihadiahkan oleh ahli keluarga mereka di dunia yang terdiri dari pahala bacaan Al Quran,sedekah dan doa."

"Mengapa engkau seorang tidak ikut mengutip bersama mereka ?"

"Aku kaya,tidak perlu berbuat seperti mereka."

"Kaya dengan apa ?"

"Dengan hataman Al quran setiap hari yang dibaca oleh anakku dan kemudiannya pahalanya dihadiahkan kepadaku."

"Dimana anakmu itu ?"

"Dia berniaga sirap di pasar anu."

Sebaik sahaja terjaga dari tidurnya lelaki alim itu mengingati mimpinya yang sangat menarik.Pada esok harinya dia pergi kepasar yang dimaksudkan utk membuktikan kebenaran mimpinya.Setelah mencari ke sana kemari beliau ternampak seorang pemuda sedang menjual air sirap.bibir pemuda itu sentiasa bergerak2 tiada berhenti2 walaupun sedang sebok melayan pelanggan apalah lagi kalau sedang tidak berbuat sesuatu.

Orang alim yang bermimpi tersebut mendekati si pemuda untuk bertanyakan sesuatu.

"Hai pemuda,mengapa aku lihat bibirmu tiada hentinya bergerak2 ?" tanya lelaki alim.

"Aku membaca Al Quran (sehingga khatam) dan menghadiahkannya kepada ayahku yang sudah meninggal dunia." jawabnya.
 
 Setelah menyiasat percayalah lelaki itu bahwa mimpinya betul dan sesuai dengan keadaan yang sebenarnya.

Setelah beberapa lama berlalu tiba2 dia bermimpi lagi seperti yang terdahulu.Lelaki yang dahulunya tidak ikut serta berbuat sesuatu sekarang dia kelihatan mengutip2 bersama2 ahli2 kubur yang lain.

Setelah terjaga dari tidurnya lelaki alim itu cuba mengingati semula mimpinya.Mengapa lelaki yang mendakwa dirinya kaya dahulu kini berbuat demikian.Justru dia pergi kepasar untuk melihat lelaki yang menjual air sirup itu.ternyata beliau sudah tiada lagi di tapak perniagaannya.Setelah bertanya kepada orang yang mengenalinya tahulah bahwa pemuda tersebut sudah meninggal dunia.Rahimahullahuanhum.
 
 

muka depan